Selasa, 21 November 2017

Penyebab Penyakit Radang Panggul Pada Wanita Dewasa

penyebab penyakit radang panggul pada wanita

Penyebab Penyakit Radang Panggul Pada Wanita

Penyebab penyakit radang panggul pada wanita disebabkan oleh infeksi yang berkembang pada saluran kelamin atas wanita. Pada kebanyakan kasus, penyebab penyakit radang panggul pada wanita kondisinya disebabkan oleh infeksi bakteri yang menyebar dari vagina atau serviks atau leher rahim (masuk ke dalam rahim).

Kelenjar kelamin yang berfungsi memproduksi sel telur dan mengeluarkan hormon. Penyebab penyakit radang panggul pada wanita sering disebabkan oleh lebih dari satu jenis bakteri dan terkadang sulit bagi dokter untuk menentukan salah satunya. Karena itu, kombinasi antibiotik akan diresepkan, sehingga berbagai bakteri bisa diobati.

Dalam kira-kira satu dari empat kasus, penyebab penyakit radang panggul pada wanita disebabkan oleh infeksi menular seksual (IMS) seperti klamidia atau gonore. Bakteri ini biasanya hanya menginfeksi serviks (leher rahim), dimana mereka dapat dengan mudah diobati dengan satu dosis antibiotik.


Namun, jika tidak ada risiko bakteri bisa melakukan perjalanan ke saluran kelamin bagian atas. Diperkirakan bahwa 1 dari 10 wanita dengan klamidia yang tidak diobati dapat mengembangkan penyebab penyakit radang panggul pada wanita dalam waktu satu tahun.

Dalam banyak kasus, penyebab infeksi yang menjadi penyebab penyakit radang panggul pada wanita tidak diketahui. Terkadang, bakteri yang biasanya tidak berbahaya ditemukan di vagina bisa melewati serviks (leher rahim) dan masuk ke organ reproduksi.

Meski tidak berbahaya di vagina atau penyakit kulup panjang, bakteri jenis ini bisa menyebabkan infeksi pada bagian tubuh yang lainnya. Hal Ini paling mungkin terjadi terhadap penyebab radang panggul pada wanita, antara lain:
  1. Anda pernah memiliki penyakit radang panggul (PID) sebelumnya
  2. Ada kerusakan pada serviks (leher rahim) setelah melahirkan atau keguguran
  3. Anda memiliki prosedur yang melibatkan pembukaan serviks (leher rahim) seperti aborsi, pemeriksaan rahim atau pemasangan alat kontrasepsi intrauterine (koil)

Gejala Penyebab Penyakit Radang Panggul Pada Wanita

penyebab penyakit radang panggul pada wanita
Penyakit radang panggul (PID) sering tidak menimbulkan gejala yang jelas. Sebagian besar wanita memiliki gejala ringan yang mungkin mencakup satu atau beberapa hal berikut:
  1. Nyeri di sekitar panggul atau perut bagian bawah (perut)
  2. Ketidaknyamanan atau rasa sakit saat berhubungan seks terasa jauh didalam panggul
  3. Sakit saat buang air kecil
  4. Perdarahan antara periode dan setelah berhubungan seks
  5. Periode berat
  6. Keputihan yang tidak biasa, terutama jika berwarna kuning atau hijau
Sedangkan beberapa gejala radang panggul pada wanita menjadi sangat sakit dibeberapa bagian, diantaranya:
  1. Nyeri perut bagian bawah yang parah
  2. Suhu tinggi (demam)
  3. Mual dan muntah
Terdapat beberapa titik atau daerah yang bisa terinfeksi dari penyebab penyakit radang panggul pada wanita, antara lain:
  1. Endometrium (lapisan rahim)
  2. Saluran tuba
  3. Jaringan disekitar rahim
  4. Ovarium (kelenjar kelamin yang berfungsi memproduksi sel telur dan mengeluarkan hormon)
  5. Peritoneum (lapisan bagian dalam perut)
Kantong cairan yang terinfeksi yang disebut abses (penumpukan nanah pada satu daerah tubuh, meskipun juga dapat muncul pada daerah yang berbeda misalnya jerawat, karena bakteri dapat menyebar ke seluruh kulit ketika mereka tertusuk), juga bisa berkembang di ovarium (kelenjar kelamin yang berfungsi memproduksi sel telur dan mengeluarkan hormon) dan saluran tuba.

Paling Bersiko Terhadap Penyebab Penyakit Radang Panggul Pada Wanita

penyebab penyakit radang panggul pada wanita
Setiap wanita bisa mendapatkan penyakit radang panggul (PID), tapi Anda lebih mungkin mendapatkannya jika anda, diantaranya:
  1. Memiliki lebih dari satu pasangan seksual
  2. Mempunyai pasangan seksual baru
  3. Memiliki sejarah mempunyai penyakit infeksi menular seksual (IMS)
  4. Memiliki riwayat penyakit radang panggul (PID) dimasa lalu
  5. Masih dibawah usia 25 tahun
  6. Mulai berhubungan seksual di usia muda
Sangat penting untuk mengunjungi dokter atau klinik kesehatan seksual jika mengalami gejala tersebut. Jika Anda sakit parah, Anda harus segera mendapat perawatan medis dari dokter setempat.


Menunda pengobatan untuk penyakit radang panggul (PID) atau mengalami penyakit yang kambuh kembali atau belum sembuh dapat meningkatkan risiko komplikasi serius dan jangka panjang. Tidak ada tes sederhana untuk mendiagnosis penyakit trikomoniasis pada wanita.

Diagnosa Penyebab Penyakit Radang Panggul Pada Wanita

penyebab penyakit radang panggul pada wanita
Dokter mendiagnosa penyakit radang panggul (PID) berdasarkan tanda dan gejala, pemeriksaan panggul, analisis keputihan dan serviks (leher rahim), atau tes urine.

Selama pemeriksaan panggul, dokter akan memeriksa daerah panggul Anda terlebih dahulu untuk tanda dan gejala penyakit radang panggul (PID). Dokter mungkin kemudian menggunakan kapas untuk mengambil sampel dari vagina dan serviks (leher rahim) Anda.
Sampel akan dianalisis di laboratorium untuk mengetahui organisme yang menyebabkan infeksi.

Untuk memastikan diagnosis atau untuk mengetahui seberapa luas infeksi itu, dokter mungkin merekomendasikan tes lain, seperti:

  1. Tes darah dan urine
    • Tes ini akan mengukur jumlah sel darah putih Anda, yang mungkin mengindikasikan adanya infeksi, yang menunjukkan pembengkakan. Dokter mungkin juga merekomendasikan tes untuk HIV dan infeksi menular seksual (IMS) yang terkadang dikaitkan dengan penyakit radang panggul (PID)
  2. Ultrasound
    • Tes ini menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar organ reproduksi anda
  3. Laparoskopi
    • Selama prosedur ini, dokter memasukkan alat yang tipis dan melalui sayatan kecil diperut untuk melihat organ panggul anda

Jenis Pengobatan Penyebab Penyakit Radang Panggul Pada Wanita

penyebab penyakit radang panggul pada wanita
Jika didiagnosis pada tahap awal, penyakit radang panggul (PID) dapat diobati dengan mudah dan efektif dengan antibiotik. Ini bisa diresepkan oleh dokter atau dari klinik kulit kelamin. Namun, jika kondisinya tidak diobati, bisa mengakibatkan komplikasi serius dan jangka panjang.
  1. Pengobatan Antibiotik
    • Pengobatan dengan antibiotik perlu dimulai dengan cepat, sebelum hasil tersedia. Penyakit radang panggul (PID) biasanya disebabkan oleh berbagai bakteri yang berbeda, bahkan pada kasus dimana klamidia atau gonore terindefikasi. Ini berarti Anda akan diberi campuran antibiotik untuk menutupi infeksi yang paling mungkin terjadi.
    • Beritahu dokter jika sedang hamil sebelum memulai perawatan antibiotik, karena beberapa antibiotik harus dihindari selama kehamilan. Biasanya Anda harus minum tablet antibiotik selama 14 hari, kadnag-kadang diawali dengan suntikan antibiotik tunggal. Ini sangat penting untuk melengkapi keseluruhan program antibiotik, bahkan jika Anda merasa lebih baik, untuk membantu memastikan infeksi benar dibersihkan.
    • Pada kasus penyakit radang panggul (PID) yang sangat parah, Anda mungkin harus dirawat dirumah skait untuk menerima antibiotik melalui infus di lengan (secara intravena). Jika terasa sakit disekitar panggul atau perut, bisa mengkonsumsi obat penghilang rasa sakit

1 komentar:

  1. Blog yang menarik dan informatif sekali

    Klinik Apollo Adalah Rumah Sakit di Jakarta, Dibidang Andrologi dan Ginekologi, terbaik dan Nomor 1 di jakarta memberikan layanan medis prima, dilengkapi alat medis yang modern menyembuhkan berbagai penyakit kelamin seperti Gonore, Kencing nanah, Sipilis sifilis,Kutil kelamin , Kondiloma akuminata, Kutu kelamin, Keputihan, Ejakulasi Dini.

    Konsultasi Dokter Online Gratis Penyakit Infeksi saluran kemih

    Cara Mengatasi kencing Nanah / Gonore

    CHAT DOKTER

    Cara Merawat Vagina Dari Keputihan

    BalasHapus